no comments

[VIDEO]Tahun Kedua Peluk Islam, Marsha Tunai Umrah

DALAM kesibukan mempromosikan single terbarunya iaitu Hilang, nampaknya penyanyi Marsha masih sempat menjalankan ibadahnya sebagai seorang saudara baru.

Penyanyi, Marsha atau nama sebenarnya Marsha Milan Londoh hari ini bakal menunaikan umrah bersama-sama suami dan keluarganya.

Perkhabaran itu telah dikongsikan melalui Instagramnya. Finalis AF Megastar ini turut memohon doa daripada peminat dan pengikutnya agar urusan umrahnya dipermudahkan.

Marsha turut berkongsi persiapan yang dilakukan dengan pengikut-pengikutnya di laman Instagram.

Tiga hari lalu, Marsha telah selesai mengikuti kursus umrah bersama suaminya.

“Alhamdulillah selesai kursus umrah bersama suami tercinta,” tulisnya di laman Instagram.

Nampaknya, setelah hampir dua tahun memasang niat untuk mengerjakan umrah sejak masuk Islam, hajatnya bakal dilaksanakan tidak lama lagi.

“Insya-Allah, saya akan menunaikan umrah pada 1 November (hari ini) bersama-sama keluarga saya,” katanya dipetik Astro Gempak.

Dalam pada itu, pengikut serta peminat-peminatnya menyambut baik berita yang disampaikan itu dan mendoakan Marsha dapat beribadah dengan tenang.

Bukan itu sahaja, malah ada antara mereka yang mendoakan agar penyanyi itu akan berhijab selepas kepulangannya dari Tanah Haram dek kerana kecantikannya bertudung.

“Lawa Marsha pakai tudung. Semoga berterusan, dipermudahkn dan berjalan dengan lancar menjalani ibadah umrah brsama suami tersayang. Amin..,” tulis @fs_shaniayana.

Komen @adilachin pula, “Cantiknya Marsha pakai tudung. Semoga pintu hatinya terbuka untk berhijab ya Allah.”

Doakan sahaja yang baik-baik untuk Marsha, mungkin betul sebaik pulang dari mengerjakan umrah, pintu hatinya dijentik Allah untuk terus berhijab.

Hidayah Hanya Milik Allah Subhanahu Wa Ta’ala

Hidayah merupakan petunjuk dari Allah SWT. Semua orang pasti menantikan hidayah Allah SWT kerana hidayah Allah sangatlah berharga dan hanya orang yang beruntung sahaja dapat merasai kemanisan hidayah yang dikurniakan oleh Allah SWT ini. Buktinya apabila kita menanyakan seseorang bila mahu berubah pasti dijawabnya ‘tunggulah datang seru/hidayah dahulu baru nak berubah’ dan sebagainya. Tetapi dengan hanya menanti tiada gunanya kerana kita haruslah berusaha mendapatkan hidayah dari Allah. Kita perlu ingat HIDAYAH perlu dicari, bukan dinanti. Logik kah kita menunggu hidayah tanpa perlu mencarinya.? Bak perut yang sedang kelaparan, logik kah ia kenyang tanpa dikenyangkan? Ada kalanya kita beruntung ada orang yang menghantarkan makanan, tetapi logiknya kita mesti mencari makanan itu sendiri. Begitu juga dengan hidayah.

Sesungguh kuasa Allah itu sangat luas dan meliputi sekalian alam. Dia sahaja yang mampu memberikan hidayah kepada manusia dan mampu juga menarik hidayah dari manusia. Sebagaimana kata-kata Allah :

“Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Ia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman.”
Al-An’aam , 125

Sesuatu bangunan itu tidak akan terbina jika tiada orang yang membinanya. Sesuatu perkara itu tidak akan terjadi jika tiada orang yang melakukannya. Oleh itu, kita sebagai hambanya sentiasalah mencari dan sentiasa muhasabah diri mengapa dan kenapa diri kita jauh dan tidak mendapat hidayah Allah. Hidayah Allah itu tersangat berharga kerana setiap perlakuan seseorang selepas itu akan bertukar menjadi dari kekufuran kepada beriman. Contohnya, kita lihatlah sahaja sahabat-sahabat Rasulullah s.a.w dahulu, mereka mendapat hidayah Allah sehingga sanggup menggadaikan semua hartanya hanya kerana Allah. Manusia perlulah berusaha mengubah dirinya sendiri kerana “tiada siapa yang dapat mengubah diri kita sendiri melainkan diri kita sendiri” dan ingatlah setiap perkara yang kita lakukan sama ada baik atau buruk kita sendiri yang bakal menanggungnya dan bukan orang lain.

Firman Allah Taala bermaksud:
“Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.”
(Surah ar-Rad: ayat 11).

Ini merupakan cara-cara mendapat hidayah dari Allah SWT:
1. Bertauhid
Seseorang yang mendambakan hidayah Allah, maka haruslah dia menghindarkan diri dari kesyirikan, kerana Allah tidak akan memberikan hidayah kepada orang yang melakukan syirik. Firman Allah Taala bermaksud “Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kesyirikan, mereka itulah yang mendapat keamanan dan mereka itu adalah orang-orang yang mendapat petunjuk.”
(QS. Al-an’am:82).

2. Taubat kepada Allah
Allah tidak akan memberi hidayah kepada orang yang tidak bertaubat dari kemaksiatan, bagaimana mungkin Allah memberi hidayah kepada seseorang sedangkan dia tidak bertaubat? Allah berfirman “Sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang Dia kehendaki dan menunjuki orang-orang yang bertaubat kepada-Nya”.

3. Belajar Agama
Tanpa ilmu (agama), seseorang tidak mungkin akan mendapatkan hidayah Allah. Rasulullah SAW bersabda “Jika Allah menginginkan kebaikan (petunjuk) kepada seorang hamba, maka Allah akan memahamkannya agama” (HR Bukhori)

4. Mengerjakan apa yang diperintahkan dan menjauhi perkara yang dilarang
Kemaksiatan adalah sebab seseorang dijauhkan dari hidayah. Allah berfirman “Dan sesungguhnya kalau mereka melaksanakan pelajaran yang diberikan kepada mereka, tentulah hal yang demikian itu lebih baik bagi mereka dan lebih menguatkan (iman mereka), dan kalau demikian, pasti Kami berikan kepada mereka pahala yang besar dari sisi Kami, dan pasti Kami tunjuki mereka kepada jalan yang lurus.” (An-nisa: 66-68).

5. Membaca Al-Quran, memahaminya dan mengamalkannya
Allah berfirman “Sesungguhnya Al Quran ini memberikan petunjuk kepada (jalan) yang lebih lurus” (QS. Al-Isra:9)

6. Berpegang teguh kepada agama Allah
Allah berfirman “Barangsiapa yang berpegang teguh kepada (agama) Allah, maka sesungguhnya ia telah diberi petunjuk kepada jalan yang lurus.” (QS. Ali-Imron:101).

7. Mengerjakan solat
Di antara penyebab yang paling besar seseorang mendapatkan hidayah Allah adalah orang yang sentiasa menjaga solatnya, Allah berfirman pada surat Al-Baqarah yang ertinya “Aliif laam miim, Kitab (Al Quran) ini tidak ada keraguan padanya dan merupakan petunjuk bagi mereka yang bertaqwa.”

Siapa mereka itu, dilanjutkan pada ayat setelahnya “yaitu mereka yang beriman kepada hal yang ghaib, mendirikan solat dan menafkahkah sebahagian rezeki yang diberikan kepadanya” (QS. Al-Baqarah:3).

8. Bersahabat dengan orang-orang soleh
Allah berfirman “Katakanlah: “Apakah kita akan menyeru selain daripada Allah, sesuatu yang tidak dapat mendatangkan kemanfaatan kepada kita dan tidak (pula) mendatangkan kemudharatan kepada kita dan (apakah) kita akan kembali ke belakang, sesudah Allah memberi petunjuk kepada kita, seperti orang yang telah disesatkan oleh syaitan di pesawangan yang menakutkan; dalam keadaan bingung, dia mempunyai kawan-kawan yang memanggilnya kepada jalan yang lurus (dengan mengatakan): “Marilah ikuti kami.” Katakanlah:”Sesungguhnya petunjuk Allah itulah (yang sebenarnya) petunjuk; dan kita disuruh agar menyerahkan diri kepada Tuhan semesta alam.” (QS. Al-An’am:72).

Ibnu Kathir mentafsir ayat ini, “Ayat ini adalah permisalan yang Allah berikan kepada teman yang soleh yang menyeru kepada hidayah Allah dan teman yang jahil yang menyeru kepada kesesatan, barangsiapa yang mengikuti hidayah, maka ia bersama teman-teman yang soleh, dan barang siapa yang mengikuti kesesatan, maka ia bersama teman-teman yang jahil. “

p/s: Lihatlah diri kita, ada dikalangan kita sudah berhijrah mendapat hidayah Allah yang sangat berharga itu, ada yang masih didalam kegelapan oleh tindakan mereka sendiri. Bagaimana kita dengan Allah? Bagaimana hubungan kita dengan Allah? Semoga kita semua mendapat tempat disisi Allah dan tergolong dalam golongan Hambanya yang mendapat hidayah dan petunjukNya.